loading...

HEADLINE

Cerita Anak (Cernak) Ari Vidianto_KISAH ZELIA

Redaksi menerima tulisan
Puisi minimal 5 judul, Esai, Cerpen untuk kami Siarkan setiap hari. Semua naskah dalam satu file MS Word dikirim ke e-email: majalahsimalaba@gmail.com
beri subjek_VERSI ONLINE
(Mohon maaf, laman ini belum dapat memberikan honorium)


Cerita Anak (Cernak) Ari Vidianto

KISAH ZELIA


      Sore itu udara masih terasa panas, angin yang berhembus pun tidak dapat mengurangi rasa panas yang menyengat tubuh Zelia dan Orla.Mereka berdua baru pulang dari rumah Rayna karena ada tugas bersama dari sekolah. Saat ini mereka baru kelas empat SD. 
      “ La, panas sekali ya?” kata Zelia
     “ Iya nih panas banget,” jawab Orla sambil mengibas-ibaskan buku ke badannya.
     “ Nanti kalau sudah sampai rumah aku mau minum es ahh…!” girang Zelia.
    “ Aku minta dong?” ucap Orla
     “ Ya boleh-boleh aja,” kata Zelia.
     “ Horee!! Asyik!” sorak Orla.
    
       TIIN-TIIN!! Tiba-tiba ada bunyi klakson motor dari belakang Zelia dan Orla.
      “ Zelia!! Seru suara dari belakang.
     “ Ayah! Dan…..,” jawab Zelia sambil memperhatikan orang yang dibelakang ayahnya.
     “ Hallo Zeliaa…!”
     “ Nenek!” seru Zelia 
     Zelia pun menghampiri neneknya lalu bersalaman dan memeluk erat-erat. Orla pun ikut bersalaman dengan nenek Zelia.
     “ Cucuku udah besar ya?” kata Nenek sambil mencium kening Zelia
     “ Iya dong nek! Kok nenek ngga bilang-bilang mau ke sini?” tanya Zelia sambil cemberut.
     “ Buat kejutan dong Zel,” jawab nenek sambil mencubit pipinya.
     “ Aku ngga jadi ke rumahmu Zel,besok-besok aja ya?” kata Orla.
     “ Oh, ya udah kalau begitu,” jawab Zelia. Orla pun berpamitan pada ayah dan neneknya Zelia.
     “ Ayo Zel,nek, kita lanjutkan ceritanya di rumah saja,” kata ayah. Mereka pun melanjutakan perjalanan ke rumah. Sesampainya di rumah bunda menyambut kedatangan mereka bertiga. Zelia pun langsung minta dibuatkan es teh oleh bundanya. Bunda membuat es teh dua gelas untuk Zelia dan ayah.
      “ Zelia, ini es tehnya udah jadi,” seru bunda sambil meletakannya di meja.
      “ Makasih Bun,” 
      “ Zel,ini nenek bawakan seriping singkong pedas buatan nenek lho, kamu mau nggak?” kata nenek sambil membawa dua bungkus.
      “ Mau dong nek, mantap!” jawabku
      “ Tapi jangan makan banyak-banyak ya? Kamu kan sambil minum es teh,” saran nenek. Zelia hanya mengangguk-angguk saja. Kini mulutnya berisi makanan.
     KRIUKK-KRIUKK !! SRUPUUTT…!! Zelia lalu memakannya sambil minum es teh. Nenek dan bunda hanya tersenyum melihatnya. Mereka pun berlalu meninggalkan Zelia dan menuju ke dapur.
      “ Sayang jangan makan seriping banyak-banyak ya? Nanti tenggorokannya sakit lho?” saran ayah yang baru keluar dari kamar dan menghampiri Zelia.
      “ Tenang aja yah,aku nggak bakal sakit,” jawab Zelia sambil terus makan seriping. Ayah pun geleng-geleng kepala. Tak terasa minuman Zelia habis, tanpa izin ayahnya ia pun mengambil es teh bagian ayah. Lalu ia pun meminumnya sambil tersenyum melihat tatapan tajam ayahnya.
      “ Nanti kalau tenggorokannya sakit,ayah ga mau tahu lho,” kata ayah sambil berkacak pinggang dan meninggalkan Zelia yang masih asyik makan seriping. Tak terasa satu bungkus seriping telah habis di makan sendirian oleh Zelia. 

                                                                    ***
        Malam pun tiba saat ayah, bunda dan nenek sedang menonton televisi Zelia keluar dari kamar sambil memegangi tenggorokannya.
        “ Bunda!! Tenggorokanku sakit nih,” keluhnya.
        “ Kamu pasti terkena radang tenggorokan! Tadi habis makan seriping sama es teh terlalu banyak sih!” jawab ayah sambil memarahi Zelia.
       “ Iya yah, maafin aku ya? Beliin obat dong yah,” pinta Zelia pada ayahnya.
       “ Eh nenek punya resep obat alami sakit tenggorokan nih,” seru nenek tiba-tiba.
       “ Apa aja sih nek?” tanya Zelia. Ayah dan bunda pun penasaran.
       “ Ada jeruk lemon, madu, cengkeh dan garam, kamu mau yang mana?” tanya nenek pada Zelia.
       “ Mau pakai jeruk lemon aja deh nek,” jawab Zelia.
       “ Tunggu sebentar ya?” jawab nenek sambil menuju ke kulkas dan mengambil jeruk lemon. Lalu nenek mulai memeras jeruk lemon dan memasukan ke dalam air matang. Setelah itu nenek menyuruh Zelia meminumnya. Setelah rutin meminumnya akhirnya tenggorokan Zelia sembuh dan ia sudah tidak sakit lagi.
        “ Makasih ya nek?” kata Zelia sambil memeluk neneknya.
        “ Iya sama-sama cucuku,” jawab nenek. Ayah dan bunda pun ikut senang. Karena Zelia sudah sembuh dari sakitnya.
                                                      
                                                         SELESAI

Tentang Ari Vidianto: lahir di Banyumas, 27 Januari 1984. Bekerja sebagai Guru di SD Negeri 2 Lumbir.Bukunya yang sudah terbit yaitu Ibu Maafkan Aku ( Pustaka Kata, 2015 ) & Wajah-Wajah Penuh Cinta ( Pustaka Kata, 2016 ). 17 buku Antologi  dan banyak karya yang dimuat di Media Massa seperti di Majalah Sang Guru, Ancas,SatelitPost, Tabloid Gaul, Readzone.com, Buanakata.com,Sultrakini.Com, Riaurealita.Com,Duta Masyarakat, Solopos, Radar Mojokerto, Kedaulatan Rakyat dll 

Tidak ada komentar