loading...

HEADLINE

JALAN_KEMBALI_KE _SUNGAI : oleh R.Tia




Sore yang damai dan hembusan angin sepoi bermain main di ujung perahu lalu menyusup ke celah celah jiwamu yang paling sepi, mengapungkan rasa kangen yang hampir dilupakan oleh waktu. 

Hei, adakah sesungguhnya mimpi kita tertinggal disini? semula kupikir kita sudah saling melupakan. Sementara tak terlalu jauh dari bibir pelabuhan, di pertigaan kelokan sungai yang meliuk begitu ritmis sebagian ruhmu masih menari mengantarmu menjelajah hingga ke jantung borneo.


Yah, inilah Barito. Sungai sepanjang 890 Km yang hulunya bermukim di keheningan Pegunungan Muller, setia mengalirkan kehidupan bagi kami yang hidup di pesisirnya selama beratus ratus tahun. 

Ia adalah ibu yang dalam denyar napasnya kami pernah tumbuh, bermain lumpur dan perahu, melemparkan mata kail hingga menunggu segerombolan ikan ikan seluang terperangkap di jala.

(Ikan Seluang)

Juga cerita tentang hantu banyu yang kerap " mengeriau" mengetuk pintu rumahmu.

Ah, hidup dikemas dalam cerita yang begitu ringkas hingga pelan pelan sebagian orang orang yang pernah ada di dalam kenangannya beranjak pergi.

 (Udang Galah)



Sebab terkadang nasib mengantarkan langkahmu pada sebuah alamat dalam pengembaraan yang begitu asing. lalu aku berpikir adakah sesungguhnya takdir sengaja membiarkan kita merantau terlalu jauh?

Aku rindu berdiri di ujung pelabuhan. Menyaksikan setiap senja meskipun tak akan pernah lagi benar benar sama.



Tidak ada komentar